Monday, June 05, 2006

Sistem Pendidikan Terpadu Satu Pipa

Syaykh AS Panji Gumilang adalah pendiri dan pemimpin pondok pesatren modern (kampus) ‘Pusat Pendidikan dan Pengembangan Budaya Toleransi serta Pengembangan Budaya Perdamaian” Al-Zaytun. Ia melejit di belantika pendidikan nasional dengan mengusung ide besar baru yaitu one pipe education System atau system pedidikan terpadu satu pipa yang mensyaratkan ketersediaan kesinambungan system pendidikan secara terpadu dari tingkat dasar (SD) hingga tertinggi (S-3.

Karena ide besarnya, Syaykh Alumni Ponpes Gontor, dan IAIN (UIN) Syarif Hidayatullah, Jakarta, yang dikenal sebagai personifikasi Al-Zaytun, ini sungguh-sungguh merupakan seorang guru pelopor pendidikan terpadu (kampus peradaban) yang mengandalkan manajemen ‘kekitaan’ bukan ‘keakuan’.
“Kekitaan ini mempunyai satu kekuatan yang tidak pernah dapat diruntuhkan oleh siapapun, kecuali oleh yang membuat kita itu sendiri.” Kata Syaykh AS Panji Gumilang kukuh, yang pandangannya seringkali melebihi kemampuan banyak orang.

Fenomena Al-Zaytun, yang membangun model peradaban baru berdimensi global dalam kisaran waktu melebihi ratusan bahkan hingga ribuan tahun ke depan. Desain ini tak akan pernah putus, titik beratnya terletak pada pembangunan sistem pendidikan terpadu dalam satu pipa. Di sana bisa dijumpai Mesjid Rahmatan Lil’alamin berkapasitas 150.000 jamaah, gedung pembelajaran, perkuliahan dan asrama bertingkat-tingkat untuk menampung puluhan ribu siswa dan mahasiswa berasrama atau boarding school. Demikian pula pusat pengembangan olah raga, lahan pertanian terpadu, perbengkelan, dan segala macam hardware atau perangkat keras.

Pernik-pernik perangkat keras itu diperlukan untuk menjalankan piranti lunak berupa sebuah sistem pendidikan terpadu dalam satu pipa atau one pipe education system untuk menghasilkan manusia bercirikan brainware abad 21, sesuai dengan Visi Enam Citra Pendidikan Indonesia Tahun 2020. Pencapaian Visi Enam Citra Pendidikan Indonesia Tahun 2020 barulah sebuah fase awal, atau sebagai persiapan menuju tahun-tahun berikut yang lebih menantang.

Maka itulah peta perjalanan Al-Zaytun dimulai tepat pada tarikh 13 Agustus 1996. Saat itulah Al-Zaytun didirikan sebagai sebuah usaha unggulan dari Yayasan Pesantren Indonesia (YPI).
Secara seremonial pendirian lembaga pendidikan AL-Zaytun diresmikan oleh Presiden BJ. Habibie pada 247 Agustus 1999.

Pendidikan terpadu dalam satu pipa juga dimaksudkan untuk menghasilkan putra-putri bangsa yang sanggup menguasai science & technoplogy dengan segala perkembangannya. Dan yang paling inti, sebagai warga bangsa, putra-putri bangsan Indonesia keluaran Al-Zaytun ini mampu menciptakan kestabilan dan keselamatan negara.
Dan terakhir, sangggup hidup dalam tatanan antar bangsa di sebuah tata peradaban yang sempurna. “Nah, itu cita-citanya. Jadi tidak terlalu jauh. Kalau dalam bahasa Al-Qur’an-nya disebut dengan basthotan fil ‘ilmi wal jismi,” jelas Syaykh AS Panji Gumilang.

Al-Zaytun diharapkan mempersiapkan manusia yang menjadi dirinya sendiri di masa depan, dengan memiliki sejumlah persiapan yakni cerdas berpikir menyangkut intelektual, emosional dan spiritual : punya bajik dan bijak yaitu bisa memposisikan dirinya pada kondisi apapun, menguasai sains teknologi, cita negara yang bertanggung jawab dan mampu hidup dengan bangsa-bangsa lain.

Bekal yang diberikan kepada setiap siswa dan mahasiswa Al-Zaytun didesain untuk memampukan mereka berinovasi pada saatnya. Tanpa diuraipun mereka akan memiliki self-esteem yang tinggi, sebab hal itu sudah merupakan cita-cita pendidikan internasional seluruh bangsa di dunia. Persamaan ini pulalah yang bisa memberikan sumbangan besar kepada dunia, sehingga semua arus utama dan seluruh warga dunia dapat bertemu pada suatu saat nanti.

Itulah international setting yang sedang dibangun Al-Zaytun. Dengan demikian, cara berpikir mereka menjadi International Thinking, cara solidaritas menjadi International solidarity, tatanan hiduppun semua menjadi International Setting. ”Itulah yang dinamakan dengan hidup global atau globalisasi, yakni kekuatan nasional namun mampu mengakses kehidupan antar bangsa,” ujar Syaykh AS Panju Gumilang.
Syaykh mewujudkan ide besarnya ini disebuah lokasi terpecil jauh dari pusat keramaian kota, yaitu di Desa Mekarjaya, Indramayu, Jawa Barat.

Syaykh berucap, pendidikan haruslah mengekspos segala kegiatan umat manusia baik itu ekonomi, energi, environment dan lain-lain. Al-Zaytun memerlukan lahan seluas 1.200 hektar, yang mulanya tak lebih sebuah semak belukar kosong tak berpenghuni, demi mewujudkan cita-cita globalnya.

Siapkan Laboratorium

Dalam proses pendidikan, Al-Zaytun sengaja mengekspos dan menanamkan sebuah laboratorium alam ke benak anak didik, dengan tujuan mereka nanti mampu berinovasi. Misalnya, bila diekspos perahu akan timbul dalam pikiran, dahulu kami membuat sendiri yang namanya perahu, lalu mengapa sekarang harus membeli. Akhirnya mereka akan membuat sendiri perahu sebab ilmu dan pengalamannya ada.

Demikian pula dengan pendirian laboratorium peternakan, pertanian, teknologi informasi dan komunikasi, jurnalistik, perbengkelan, bahasa dan segala macam, semua memaknakan siswa akan bisa melakukan apapun bila didasarkan inovasi. Misalnya dibidang pertanian. Demi tujuan siswa memiliki kemampuan berinovasi, guru-guru yang terbagus sengaja didatangkan dari IPB Bogor untuk mengaja. Guru diberi kebebasan melakukan eksperimen, paling tidak memiliki kesempatan untuk mengembangkan kemampuan.

Sesuatu yang belum pernah dibuat di IPB, menjadi bisa di-lakukan di Al-Zaytun. Pada saat tulisan ini dibuat (02 Juni 2006) IPB belum mengembangkan embrio transfer, misalnya, Al-Zaytun sudah berhasil mengembangkan bibit sapi unggul. Bibit baru ini lalu disebar ke mana-mana. Dengan demikian guru-guru mengajar penuh dengan persiapan dan kompetensi.

Sistem Pendidikan Satu Pipa

Setelah mengorbit dalam jagat raya pendidikan nasional tingkat sekolah menegah, sejak 1999, maka bermula pada tarikh 27 Agustus 2005 Al-Zaytun mulai membuka pendidikan tinggi. Perguruan tinggi ini diberi nama Universitas AL-Zaytun Indonesia (UAZ - Indonesia).

Bersamaan dengan itu, dimulai pula pengoperasian pendidikan tingkat sekolah dasar, atau madrasah ibtidaiyah. Pengoperasian sekolah dasar dan UAZ-Indonesia serta merta melengkapi bukti perwujudan sistem pendidikan satu pipa atau one pipe education system, yang sejak awal memang sudah menjadi cita-cita Syaykh AS Panji Gumilang.

Defivatif sistem pendidikan satu pipa kelak belum akan berhenti di sini. Ke bawah masih akan tersedia lagi jenjang pendidikan taman kanak-kanak hingga kelompok berbain atau playgroup, dikhususkan terutama bagi anak para karyawan, guru, dosen, eksponen dan segenap pihak yang terlibat di lingkungan Al-Zaytun. Memberikan jaminan mutu menjadi alasan utama mengapa Al-Zaytun menerapkan sistem pendidikan satu pipa. Syaykh AS Panji Gumilang menyebutkan, sekali bergerak mendidik haruslah berkualitas dan berkelas dunia.

“Al-Zaytun jangan berbuat yang tidak bermutu. Untuk apa kita mendidik, bila hasilnya akan sia-sia.” Seruan ini sangat sering sekali ditekankan Syaykh kepada segenap eksponen dan guru Al-Zaytun. Pendirian UAZ-Indonesia dimaksudkan untuk menampung 1.200 siswa lulusan pertama Al-Zaytun di tahun 2005, dan siapa saja dari luar yang ingin melanjutkan pendidikan tinggi dalam konsep one pipe education system.

Maka berdirilah kokoh sebuah gedung perkuliahan berlantai 7 dengan total luas lantai 24 ribu m2, yang diberi nama Gedung Perkuliahan Jendral Besar Haji Muhammad Soeharto.
Ruangan-ruangan dalam gedung perkuliahan didesain sesuai dengan hajat universitas. Yakni,
o Terdapat 40 ruang kuliah dengan luas masing-masing 96 m2;
o Terdapat 20 ruang kuliah berbentuk segi enam masing-masing seluas 120 m2;
o 8 ruang kuliah berbentuk tribun seluas masing-masing 144 m2;
o 40 laboratorium dengan luas masing-masing 96 m2;
o 88 ruang rektorat dan dekanat dengan total luas 1.353 m2;
o 2 ruang pertemuan masing-masing seluas 480 m2;
o 1 auditorium seluas 1.008 m2; dan ruang pendukung lainnya.

UAZ-Indonesia menyelenggarakan pendidikan enam fakultas, yaitu :
o Fakultas Pertanian Terpadu,
o Fakultas Teknik Terpadu,
o Fakutlas Kedokteran,
o Fakultas Teknologi Informasi (information technology),
o Fakultas Bahasa terpadu dan
o Fakultas Pendidikan.

Memasuki semester ketiga atau tahun kedua didirikan lagi fakultas baru eksakta maupun social seperti Fakultas Ekonomi dan Fakultas Hukum.
Dalam kegiatan mendidik, kegiatan riset adalah ciri dan sifat yang melekat dalam UAZ-Indonesia. Maksud ciri ini, UAZ-Indonesia berkehendak pula akan menjadi sebuah Center of Research atau Pusat Riset. Dengan demikian motto Al-Zaytun sebagai pusat pendidikan akan menjadi lebih nyata dalam fungsinya. “Tidak boleh ada sesuatupun wujud di UAZ-Indonesia yang tidak akurat.”, tegas Syaykh AS Panji Gumilang.

Spirit pesantren yang di-setting secara modern memacu terbentuknya masyarakat yang toleran dan damai. Spirit berwujud sistem boarding school berfungsi sebagai ktalisator bagi munculnya penemuan-penemuan ilmiah yang actual dan up to date. Dengan demikian UAZ-Indonesia menjadi center of excellence pula sekaligus universitas riset internasional dengan jiwa pesantren, bersistem modern, berlandaskan budaya toleransi dan budaya damai. UAZ-Indonesia adalah lembaga pendidikan yang dapat menjadi contoh bagi kehidupan bangsa.

Al-Zaytun tak sekedar mengubah kesan kumuh lembaga pendidikan pesantren menjadi modern. Atau, mengubah potret penampilan santri dari sebelumnya bersarung menjadi berpakaian lengkap dengan jas dan dasi. Al-Zaytun mengubahkan paradigma dan wawasan lembaga pendidikan baru Indonesia menjadi berskala dunia, dan di-setting dalam jaminan mutu berdimensi global. (BI/14-2006)

6 Comments:

Blogger abasyah said...

Pergerakan dan Sejarah Islam di Indonesia

http://abasyah.blogspot.com/
http://daulah4islam.wordpress.com/
http://partai-politik-islam.blogspot.com/
http://memahami-sejarah-perjuangan-umat.blogspot.com/
http://gali-terabaikan.blogspot.com/
http://pasang-surut-islam-indonesia.blogspot.com/
http://mengungkap-nii-zaytun.blogspot.com/
http://musuh-darul-islam.blogspot.com/

9:55 AM  
Blogger alzaytun-sesat said...

Salam
Temukan di milist ini:
Info terbaru ttg gerakan nii kw9
Info terbaru perlawanan thdp nii kw9
bedah materi doktrin nii kw9
data2 penggerebekan
dialog pelaku, korban, pengamat, dan aktivis nii kw9
Milist ini merupakan sarana untuk saling silang kabar tentang maraknya korban NII KW9 di dekitar kita. Juga, sebagai sarana informasi gerakan melawan aliran sesat NII KW9.
Aliansi Mahasiswa Anti NII KW9
Merupakan gerakan perlawanan terhadap NII KW9 yang telah banyak memakan korban dari kalangan ummat Islam. Gerakan NII KW9 telah sangat meresahkan di kalangan pemuda, pelajar, mahasiswa Islam.
Saatnya untuk peduli!
Dengan geraknya yang sangat massif, NII KW9 bisa mengenai siapa saja. Selamatkan sahabat, rekan, keluarga kita.
Sejumlah aliran sesat yang sedang marak disorot media seperti, Alquran Suci, Alhaq, dan Alqiyadah AlIslamiyah mempunyai karakteristik doktrin dan gerakan yang sama, dan dibidani oleh para ‘alumni’ NII KW9.
Doktrin2 NII KW9:
1. Memandang Kafir siapa pun yang di luar anggota mereka
2. Mengeksploitasi anggota (korban) dengan keharusan merekrut anggota baru dan pengumpulan dana, dengan menghalalkan segala cara.
3. Dan banyak lainnya.
Untuk info lengkapnya anda bisa klik :

www.nii-crisis-center.com

nii-alzaytun-sesat.blogspot.com

9:57 PM  
Anonymous Visi Indonesia 2020 said...

Terima Kasih atas masukkannya, semoga kami diberi kesabaran dan anda yang mencaci maki kami diberi keberkahan, dan keselamatan dunia dan akhirat oleh Allah SWT, Amin !.

9:45 AM  
Blogger Ilyasa Ihsani Hayat said...

This comment has been removed by the author.

5:43 AM  
Blogger Ilyasa Ihsani Hayat said...

Kunjungi juga referensi bacaan http://whizdago12.blogspot.com/

diantaranya :

* Memahami Sejarah Perjuangan Umat Islam Indonesia

* SURYA PALOH TAK RELA PERHATIAN AL ZAYTUN MEMPENGARUHI SUARA PEMILU 2009

* Sebenarnya negara RI itu Sudah Tidak ada

* Telah 82 Tahun Umat Merindukan Tegaknya Khilafah Islam

* Lentera : Mutiara Pemikiran Syaykh AS Panji Gumilang

* Amanat Imam Asy Syahid SM.Kartosuwiryo

* Al-Zaytun Patut Dicontoh (Prof Dr HM Roem Rowi)

* DIN = AGAMA ATAU DAULAH ??

5:58 AM  
Blogger deva said...

Video Pembaiatan ( Pelepasan Kewarganegaraan NKRI menuju NII )

http://www.youtube.com/watch?v=j8ZSIvYddKA

http://www.youtube.com/watch?v=HK9dQgDDYsU

http://www.youtube.com/watch?v=YQogIFCdZZ8

9:32 AM  

Post a Comment

<< Home

Bisnis di Internet